Hari Ketiga Kebakaran TPA Rawa Kucing Tangerang Masuk Proses Pendinginan

Apartemen403 Dilihat

TANGERANGNEWS.com-Penanganan kebakaran yang melanda Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Rawa Kucing, Kecamatan Neglasari, Kota Tangerang telah memasuki hari ketiga, Minggu 22 Oktober 2023.

Kondisi di lapangan, pada waktu pagi hari area yang terbakar terpantau dalam kondisi terkendali, menyisakan titik-titik hembusan asap. 

Ratusan petugas yang dikerahkan saat ini dibagi kebeberapa titik, untuk dilakukan pengerukan gunungan sampah dengan alat berat DPUPR Kota Tangerang.

Tindakan ini diiringi dengan penyemprotan air oleh BPBD Kota Tangerang beserta jajaran personel gabungan lainnya. 

Kepala BPBD Kota Tangerang Maryono Hasan mengungkapkan seluruh personel hingga saat ini masih berupaya melakukan percepatan pemadaman yang lebih maksimal, hingga kedalam gunungan sampah. 

Minggu pagi ini api memang sudah tak terlihat di permukaan gunungan sampah TPA. Tapi, titik asap yang keluar masih cukup banyak, maka terindikasi potensi api masih ada di dalam tumpukan sampah.

“Inilah yang gencar kita taklukkan, semoga cuaca hari ini bisa mendukung,” ungkap Maryono.

Ia pun menjelaskan, penguatan pasukan saat ini masih 534 personel yang dikerahkan secara berkala. Di antaranya, BPBD, DPUPR, DLH, Bidang Pertamanan, Satpol PP, Dinkes Dishub hingga Perumda Tirta Benteng Kota Tangerang.

Ditambah perbantuan Pemadam DKI Jakarta, Kabupaten Tangerang, Kota Tangsel dan Provinsi Banten.

 

“Secara kendala pastinya ialah luasan area, medan atau pijakan yang mudah amblas, dan asap yang mengepul. Tapi seluruh petugas akan lakukan yang terbaik, insyaallah untuk hari ketiga ini, kita semua optimis akan ada progres penanganan yang signifikan,” jelasnya.

Sebagai informasi, ratusan warga sekitar TPA Rawa Kucing telah dievakuasi sejak Sabtu 21 Oktober 2023 siang. Posko pengungsian disebar di GOR Neglasari, Aula Kecamatan Neglasari dan Kantor Dinsos Kota Tangerang. 

Baca Juga  Kupang NTT Diguncang Gempa Magnitudo 6,6

Sederet bantuan pun terpantau terus berdatangan, mulai dari makanan berat, snack atau camilan hingga kebutuhan warga selama di pengungsian. Mulai dari jajaran OPD, masyarakat umum hingga relawan dan banyak pihak lainnya.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *